Sabtu, 13 Desember 2014

Pengembangan Materi Ajar Geografi SMA Kelas XI Semester II



BAB I
PENDAHULUAN
1.1              Latar Belakang
Geografi adalah ilmu yang mempelajari hubungan kausal berbagai gejala dan peristiwa yang terjadi di muka bumi, baik fisik maupun yang menyangkut makhluk hidup beserta permasalahannya melalui pendekatan keruangan, ekologi, dan regional. Hasil kajian geografidiarahkan untuk kepentingan program, proses, dan keberhasilan pembangunan. Dalam mendeskripsikan, memahami, mengidentifikasi, mengevaluasi, dan mengatasi masalah pembangunan, geografi dibantu oleh sejumlah teknologi seperti penginderaan jauh, peta, dan Sistem Informasi Geografis (SIG).
 Dalam kurikulum 2013 mata pelajaran geografi dikelompokkan pada rumpun Mata Pelajaran Peminatan Ilmu-ilmu Sosial sehingga kajiannya lebih diarahkan pada sudut pandang keberadaan dan aktivitas manusia yang dipengaruhi oleh dinamika alam fisik. Sebagai kurikulum yang berbasis kompetensi, mata pelajaran Geografi ditetapkan memiliki empat buah Kompetensi Inti (KI) yaitu kompetensi aspek menghayati dan mengamalkan ajaran agama, kompetensi aspek afektif, kompetensi aspek kognitif, dan kompetensi aspek psikomotor. Pada aspek kognitif dan psikomotor, mata pelajaran geografiakan membekali peserta didik untuk mampu menganalisis keterkaitan antara dua atau lebih faktor atau variabel, menentukan underlying concept/theory geografi, mengevaluasi, dan mencipta gagasan yang bersifa toriginal terkait dengan objek kajian geografi. Pada aspek afektif diharapkan dapat membangun kemampuan peserta didik untuk bersikap, bertindak cerdas, arif, dan bertanggungjawab dalam menghadapi masalah sosial, ekonomi, ekologis, dan kebencanaan.Selanjutnya setelah keseluruhan proses pembelajaran dilalui, peserta didik diharapkan mampu mencapai Kompetensi Inti menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya. Selain itu, dalam rangka mengenalkan wilayah dan potensi Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), kajian materi geografi pada Kurikulum 2013 akan dilengkapi dengan contoh dan kasus yang terjadi di tanah air. Dengan cara demikian, Geografi diharapkan dapat menjadi bagian dalam memupuk sikap dan perilaku cinta tanah air, menanamkan kebanggaan sebagai bangsa Indonesia, dan bertanggung jawab terhadap keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berlandaskan pada Pancasila dan UUD 1945.








1.2.      Rumusan Masalah
1.2.1. Bagaimana posisi Mata Pelajaran Geografi pada Kurikulum 2013
1.2.2.   Apa Saja Materi Geografi yang terdapat pada Kurikulum 2013 Kelas XI Semester II
1.2.3.  
1.3       Tujuan Masalah
1.3.1.   Mengetahui Posisi Mata Pelajaran Geografi pada Kurikulum 2013
1.3.2    Mengetahui Apa Saja Materi Geografi yang terdapat pada Kurikulum 2013 Kelas XI Semester II
1.3.3.  

















BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Geografi pada Kurikulum 2013           
Dalam kurikulum 2013 mata pelajaran geografi dikelompokkan pada rumpun Mata Pelajaran Peminatan Ilmu-ilmu Sosial sehingga kajiannya lebih diarahkan pada sudut pandang keberadaan dan aktivitas manusia yang dipengaruhi oleh dinamika alam fisik. Sebagai kurikulum yang berbasis kompetensi, mata pelajaran Geografi ditetapkan memiliki empat buah Kompetensi Inti (KI) yaitu kompetensi aspek menghayati dan mengamalkan ajaran agama, kompetensi aspek afektif, kompetensi aspek kognitif, dan kompetensi aspek psikomotor. Pada aspek kognitif dan psikomotor, mata pelajaran geografiakan membekali peserta didik untuk mampu menganalisis keterkaitan antara dua atau lebih faktor atau variabel, menentukan underlying concept/theory geografi, mengevaluasi, dan mencipta gagasan yang bersifa toriginal terkait dengan objek kajian geografi. Pada aspek afektif diharapkan dapat membangun kemampuan peserta didik untuk bersikap, bertindak cerdas, arif, dan bertanggungjawab dalam menghadapi masalah sosial, ekonomi, ekologis, dan kebencanaan.Selanjutnya setelah keseluruhan proses pembelajaran dilalui, peserta didik diharapkan mampu mencapai Kompetensi Inti menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya. Selain itu, dalam rangka mengenalkan wilayah dan potensi Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), kajian materi geografi pada Kurikulum 2013 akan dilengkapi dengan contoh dan kasus yang terjadi di tanah air. Dengan cara demikian, Geografi diharapkan dapat menjadi bagian dalam memupuk sikap dan perilaku cinta tanah air, menanamkan kebanggaan sebagai bangsa Indonesia, dan bertanggung jawab terhadap keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berlandaskan pada Pancasila dan UUD 1945.

2.2 Isi Materi Ajar Geografi Kelas XI Semester II Pada Kurikulum 2013
BAB 5. Bab 5 Budaya Nasional dan Interaksi Global
A.    Sebaran Keagamaan Budaya Nasional
1.      Konsep Budaya
Budaya merupakan pengembangan majemuk dari budi daya, yang berarti daya dari budi.Jadi, budaya adalah daya dari budi yang berupa cipta, rasa, dan karsa.Dalam kehidupan bermasyarakat, budaya membekali anggotanya pedoman perilaku dalam bertindak.Budaya terbentuk dari beberapa unsur yang saling terkait yang dapat berupa ide, artefak, dan aktivitas. Unsur-unsur kebudayaan secara universal antara lain sebagai berikut:
a.         Bahasa
Bahasa merupakan alat pengantar dalam berkomunikasi.Bahasa memiliki perbedaan untuk setiap wilayah di Indonesia.perbedaan bahasa ditentukan oleh adat istiadat, wilayah, dan demografi.
b.        Sistem Pengetahuan
Pengetahuan sangt berguna untuk melahirkan ide-ide yang baru dan kratif.oleh karena itu, budaya tersebut dapat dipertahankan. Tanpa adanya pengetahuan budaya tersebut tidak akan tercipta, apalagi berkembang.
c.         Organisasi Sosial
Manusia membutuhkan manusia lain dalam hidupnya. Maka, organisasi social muncul untuk memenuhi kebutuhan manusia sebagai makhluk sosial.
d.        Peralatan Hidup dan Teknologi
Manusia mengambangkan peralatan hidup dan teknologi untuk dapat menyiasati lingkungan tempat tinggalnya.
e.         Mata Pencarian
Mausia memiliki naluri untuk dapat memenuhi kebutuhan hidupnya.Maka, manusia berusaha untuk mendapatkan mata pencaharian untuk memenuhi kebutuhannya.
f.          Sistem Religi
Sistem religi muncul untuk memenuhi kebutuhan manusia yang kuasa.Manusia sadar terdapat zat yang menguasai seluruh bumi dan alam semesta.
g.         Kesenian
Manusia tidak hanya memerlukan kebutuhan fisik, tetapi juga memerlukan sesuatu yang dapat memenuhi kebutuhan psikis mereka.Oleh karena itu maka manusia menciptakan kesenian yang dapat dirasa dan didengar.
Unsur kebudayaan universal diatas diturunkan lagi menjadi kebudayaan khusus.Faktor geografis yang mempengaruhi unsur budaya diatas membentuk daerah kebudayaan.Hal ini karena terdapat keterkaitan antara aspek alam (faktor geografis) dengan aspek manusia (kebudayaan).

2.         Budaya Lokal dan Budaya Nasional
a.         Budaya Lokal
Budaya lokal dapat dikatakan sebagai budaya yang dimiliki oleh daerah atau suku bangsa yang bersifat khas dan diwariskan secara turun temurun dalam ruang lingkup wilayah tersebut. Budaya lokal lahir ketika penduduk suatu daerah telah memiliki segala bentk cara-cara berprilaku, bertindak serta pola piker yang sama.
Kemajemukan budaya lokal di Indonesia tercermin dari keragaman budaya dan adat istiadat penduduk.Kehidupan suku bangsa di Indonesia memiliki perbedaan-perbedaan yang mencerminkan keragaman budaya.
b.        Budaya Nasional
Budaya nasional adalah kebudayaan yang diakui sebagai identitas nasional.Budaya lokal merupakan pembentuk budaya nasional. Dengan demikian, budaya nasional merupakan gabungan dari budaya lokal atau daerah yang ada di suatu Negara.dalam kebudayaan nasional terdapat unsur kebudayaan bangsa dan unsur kebudayaan asing dari proses akulturasi maupun asimilasi yang menjadi unsur pemersatu bangsa..kebudayaan nasional memberi identitas kepada bangsa Indonesia dan dapat dipakai oleh seluruh masyarakat.

3.        Pengaruh Geografis Terhadap Keragaman Budaya
Keragaman budaya suatu wilayah bergantung pada faktor geografis.Pada umumnya budaya yang berkembang di suatu wilayah cenderung menunjukkan karakteristik dan pemenuhan kebutuhan masyarakat daerah itu sendiri.Kebudayaan daerah di Indonesia sangatlah beragam. Hal ini dipengaruhi oleh faktor-faktor yang berkaitan dengan batas-batas geografis antara lain sebagai berikut:
a.         Letak Geografis
Keadaan geografis Indonesia yang sangat luas telah memaksa penduduk untuk menetap di daerah yang terpisah satu sama lain. Keterbatasan teknologi komunikasi pada masa lalu menyebabkan isolali geografis antar masyarakat yang tersebar di berbagai pulau.
b.        Posisi Strategis
Menurut Koentjaraningrat, budaya lokal Indonesia banyak dipengaruhi oleh kebudayaan Hindhu-Budha, Islam, dan Eropa. Hal ini tidak terlepas dari posisi Indonesia yang berada di jalur strategis, yaitu terletak diantara dua benua dan dua samudra yang menjadi perlintasan hubungan antar bangsa.
c.         Kondisi Ekologis
Lingkungan ekologis terbentuk dari struktur tanah, iklim, dan topografi memberikan kontribusi bagi kondisi penduduk baik dari segi ekonomi, sosial, maupun budaya.Perbedaan ekologis berpengaruh terhadap kemajemukan budaya lokal di Indonesia.

4.         Interaksi Budaya
Interaksi dengan budaya asing menghasilkan kebudayaan baru yang semakin memperkaya budaya.
a.         Akulturasi
Akulturasi adalah proses sosial yang timbul akibat suatu kebudayaan tertentu (asli) di hadapkan dengan kebudayaan lainnya (asing).
b.        Asimilasi
Asimilasi adalah pembauran dua atau lebih kebudayaan yang ditandai dengan hilangnya kebudayaan asli dan membentuk suatu kebudayaan yang baru.
c.         Amalgamasi
Amalgamasi adalah proses penyatuan dua atau lebih rasa tau kebudayaan melalui proses perkawinan.

B.     Kearifan Lokal Dalam Budaya Nasional Indonesia

1.      Kearifan Lokal
Kearifan lokal (local wisdom) adalah tata nilai atau perilaku hidup masyarakat lokal dalam berinteraksi dengan lingkungan tempatnya hidup secara arif.Kearifan lokal berasal dari nenek moyang yang menyatu dalam kehidupan manusia yang diturunkan dari generasi ke generasi.Kearifan lokal dibangun sebagai pedoman, pengendali, aturan, dan rambu-rambu untuk berprilaku hubungannya dengan antar manusia maupun dengan alam.
2.      Bentuk Kearifan Lokal dalam Budaya Nasional
Bentuk-bentuk kearifan lokal dalam masyarakat data berupa nilai, norma, kepercayaan, dan aturan-aturan khusus. Beberapa bentuk kearifan lokal yang berperan dalam pengelola sumber daya alam dan lingkungannya dalam kebudayaan masyarakat adalah sebagai berikut:
a.    Kearifan Lokal dalam Bidang Pertanian
1)   Subak di Bali
2)   Pranoto mongso di Jawa
3)   Nyabuk gunung di Jawa
4)   Masyarakat Undau Mau di Kalimantan Barat

b.   Kearifan Lokal dalam Falsafah, Tradisi, dan Kepercayaan
1)   Kearifan Suku Mentawai, Sumatra Barat
2)   Falsafah hidup suku Baduy di Banten

c.    Kearifan Lokal dalam Pemanfaatan Sumber Daya Alam
1)   Konservasi laut Orang Bojo di Togean
2)   Kepercayaan terhadap alam di Papua
3)   Tradisi Tana’ suku Dayak Kenyah di Kalimantan Timur

d.   Kearifan Lokal dalam Cerita Budaya, Petuah, dan Sastra
1)   Pasang ri kajang, pesan leluhur masyarakat adat Kajang Tana Toa, kabupaten Bulukumba
2)   Semong daam cerita rakyat Aceh
3)   Kearifan lokal dalam sastra Melayu

e.    Kearifan Lokal dalam Mitos Masyarakat
1)   Hutan larangan di Kampung Naga, Jawa Barat
2)   Lubuk Larangan, Sumatera Barat
3)   Mitos terhadap pohon-pohon dan hewan keramat

f.     Kearifan Lokal dalam Seni Arsitektur Rumah Adat
Konsep kearifan lokal juga terdapat dalam seni arsitektur rumah adat suku-suku di Indonesia.Diasanya rumah adat dibangun dengan menyelaraskan alam sekitar. Seperti, rumah adat Bali dengan kearifan lokalnya terbukti ramah lingkungan, memperhatikan konsep Tri Hita Karana, Tri Mandala, Asta Bumi, dan Asta Kosala Kosali.

3.      Pentingnya Menjaga Kearifan Lokal Untuk Kelestarian Alam
Akhir-akhir ini eksistensi karifan lokal dirasa semakin memudar dengan kelompok masyarakat.Apalagi ditempa dengan pengaruh interaksi dengan budaya luar tanpa disaring nilai-nilai positifnya.Kesalahan pengelolaan sumber daya alam memang bukan menjadi masalah baru, namun saat ini belum ada solusi tepat untuk melestarikannya.Pengelolaan dan memanfaatkan sumber daya alam yang arif dengan teknologi tinggi juga belum tentu menjamin kelestarian alam.Kearifan lokal menjadi suatu alternative untuk menyelesaikannya.Kearifan lokal sangat penting untuk dikaji dan dilestarikan keberadaannya.Selain itu, kearifan lokal penting untuk menjaga nilai-nilai budaya dan kelestarian lingkungan alam.

C.    Pengaruh Interaksi Global Terhadap Budaya Nasional
Global mempunyai arti menyeluruh, bersifat mendunia, sehingga dapat ditarik kesimpulan global adalah mencakup atau mempengaruhi dunia.Dalam era global seperti sekarang ini, interaksi antar Negara sangat mudah terjadi.Era global dikenal dengan istilah globalisasi.
1.      Globalisasi
Globalisasi adalah suatu proses dunia menjadi satu tanpa batas. Proses globalisasi ini terjadi antara akhir abad ke-20 dan permulaan abad ke-21. Dengan adanya globalisasi, dunia menjadi seperti borderless atau tanpa sekat. Hal yang paling mendapat pengaruh globalisasi adalah trade (perdagangan), travel (pariwisata), dan telekomunikasi.
a.         Saluran Globalisasi
Globalisasi tidak begitu saja sampai ke masyarakat, akan tetapi membutuhkan saluran. Beberapa saluran yang dapat mempercepat proses globalisasi antara lain sebagai berikut:
1)             Komunikasi dan transportasi;
2)             Perdagangan internasional;
3)             Pariwisata internasional;
4)             Migrasi internasional;
5)             Kerjasama antar Negara;
6)             Media massa.
b.        Dampak Globalisasi
Disisi lain globalisasi memberi dampak positif, namun tidak sedikit pula dampak dampak negative yang ditimbulkan. Berikut dampak-dampak globalisasi.
Dampak positif
Dampak negative
Akses berkomunikasi dan informasi semakin mudah.
Interaksi masyarakat semakin berkurang karena interaksi lebih banyak dilakukan melalui teknologi komunikasi.
kemajuan transportasi menyebabkan mobilitas tinggi
- Polus udara dan lingkungan
-penggunaan bahan bakar yang semakin bertambah
- meningkatkan angka kemacetan
Mudah mendapatkan barang komoditas dari berbagai Negara
- timbul masyarakat dengan pola konsumtif
-lunturnya rasa cinta terhadap produk dalam negeri
Kualitas SDM semakin meningkat. Masyarakat semakin gencar meningkatkan kualitas SDM sebagai antisipasi persaingan global.
- persaingan dunia kerja menjadi semakin berat
- spesialis dalam berbagai bidang pekerjaan
Sikap toleransi semakin berkembang
- sikap individulistik
- kepekaan sosial semakin memudar
Pengelolaan SDA dengan teknologi canggih
- eksploitasi SDA secara berlebih
-banyak kerusakan lingkungan alam
Berkembangnya demokrasi
- Ideologi asing mudah masuk sehingga mengubah tata nilai dalam masyarakat
- adopsi budaya yang belum tentu sesuai dengan kepribadian bangsa.


2.      Pengaruh Globalisasi Terhadap Budaya Nasional
Pengaruh globalisasi yang mengancam jati diri bangsa adalah masuknya unsur-unsur budaya yang bertentangan dengan budaya nasional. Di era globalisasi ini, setiap bangsa bebas keluar masuk memberikan pengaruhnya kepada bangsa lain. Akibatnya, berbagai paham dan ideologi pun masuk ke bangsa ain, begtu pula bangsa Indonesia.Globalisasi dewasa ini merambah hampir di semua bidang kehidupan kehidupan.Tidak semua masyarakat menerima globalisasi dengan tangan terbuka. Ketidaksiapan menerima globalisasi akan menciptakan perubahan dalam masyarakat. Beberapa dampak akibat ketidak siapan dalam penerimaan globalisasi adalah sebagai berikut:
a.         Kesenjangan Budaya (Cultural Lag)
cultural lag adalah suatu kondisi dimana terjadi kesenjangan antara berbagai bagian dalam suatu kebudayaan. Dapat dikatakan cultural lag merupakan suatu ketertinggalan kebudayaan.
b.        Gegar Budaya (Culture Shock)
Culture shock atau disebut gegarbudaya merupakan istilah psikologis untuk menggambarkan keadaan dan perasaan seseorang menghadapi kondisi lingkungan sosial budaya yang berbeda.Globalisasi banyak membawa unsur-unsur budaya baru yang mungkin mengakibatkan “kekagetan” oleh masyarakat yang tidak siap menerimanya.

3.      Kearifan Lokal Sebagai Temeng Arus Negatif Globalisasi
Arus global dapat cepat menggerus nilai-nilai budaya lokal termasuk kearifan lokal yang dipegang oleh masyarakat.Jika ditelusur lebih dalam, nilai-nilai kearifan lokal dalam budaya penduduk Indonesia selaras dengan isu-isu seperti demokrasi, hak asasi manusia, dan lingkungan hidup.Globalisasi telah mendorong terjadinya pergeseran atau perubahan terhadap system atau aturan yang tumbuh dan berkembang dalam masyarakat.
Kearifan lokal dapat dijadikan sebagai dasar pijakan dalam penyusunan strategi dalam pelestarian dan pengembangan budaya.Upaya memperkuat jati diri daerah dapat dilakukan melaui penanaman nilai-nilai budaya dan kesejarahan senasip sepenanggungan diantara warga.oleh karena itu.Oleh karena itu, perlu dilakukan revitalisasi budaya daerah dan penguatan budaya daerah.Upaya tersebut dapat meminimalisasi dampak negatif atau menahan gemburan nilai-nilai yang merusak kepribadian bangsa ketika interaksi kebudayaan antar bangsa semakin intensif, maka sangat diperlukan ketahanan budaya yang tangguh.

D.    Budaya Tradisional Sebagai Potensi Wisata dan Ekonomi

1.    Budaya Tradisional
Budaya tradisional adalah kebudayaan yang terbentuk dari keanekaragaman suku di Indonesia serta dipengaruhi oleh sejarah, kebiasaa, dan adat masa lalu.Keberadaan budaya tradisional dapat diketahui dari berbagai jenisnya sebagai berikut.
a.       Kesenian tradisional, merupakan suatu kesenian yang berasal dari daerah tertentu dan memiliki ciri khas.
b.      Bahasa tradisional, atau dikenal dengan sebutan bahasa daerah yang menjadi ciri khas masyarakat di daerah tersebut.
c.       Lagu tradisional,dikenal juga dengan sebutan lagu daerah, merupakan nyanyian atau lagu yang menjadi ciri khas daerah tersebut
d.      Tarian tradisional, merupakan tarian khas dari daerah tertentu yang memiliki arti penting karena fungsinya sebagai sebuah penghormatan dan memiliki nilai sendiri.
e.       Alat musik tradisional, merupakan alat musik khas dari suatu daerah yang digunakan untuk membawakan lagu daerah dan mengiringi tari daerah.
f.       Pakaian tradisional, merupakan pakaian khas dari suatu daerah yang berbeda dengan daerah lainnya.
g.      Senjata tradisional, merupakan senjata khas dari derah tertentu yang digunakan oleh para leluhur.
h.      Rumah tradisional, atau sering disebut dengan rumah adat ini memiliki ciri khas derahnya masing-masing.
i.        Permainan dan olahraga tradisional, merupakan permainan dan olahraga yang berkembang dari daerah tertentu.
j.        Makanan tradisional, merupakan makanan khas dari suatu daerah tertentu.

2.        Potensi Wisata Budaya Tradisional Sebagai Bentuk Ekonomi Kreatif
Kekayaan alam dan budaya di Indonesia sangat beranekaragam, hal tersebut menjadi sebuah potensi dalam bidang pariwisata.Selain keindahan alam Indonesia, budaya tradisional juga dapat dijadikan sebagai potensi untuk meningkatkan bidang pariwisata, salah satunya dalam pengembangan ekonomi kreatif.Ekonomi kreatif sebagai potensi wisata budaya tradisional bertujuan bersumber dari seni budaya dan tradisi serta kearifan lokal masyarakat adat.Oleh karena itu, ekonomi kreatif mempunyai peranan untuk mempromosikan sekaligus melestarikan budaya tradisional. Contoh daerah-daerah di Indonesia yang telah mengembangkan ekonomi kreatif sebagai potensi budaya tradisional adalah sebagai berikut:
a.       Daerah Tapanuli, Sumatra Utara
Di daerah ini berbagai budaya tradisional telah dikembangkan menjadi ekonomi kreatif tari tor-tor, rumah adat bolon, dank ain ulos.
b.      Daerah Kampung Laweyan Solo, Jawa Tengah
Sejak abad XIV, Laweyan sudah menjadi pasar perdagangan pakaian.saat ini, Laweyan terkenal sebagai kampong batik.
c.       Daerah Kalimantan
Potensi budaya tradisional yang dapat dijadikan sumber ekonomi kreatif misalnya pada masyarakat suku Dayak di Kalimantan.
d.      Daerah Sulawesi
Suku Toraja di Sulawesi terkenal dengan ritual pemakaman, rumah adat tongkonan, dan ukiran kayunya. Rambu Solo, upacara pemakaman yang berlangsung selama berhari-hari merupakan potensi wisata budaya tradisional yang menarik wisatawan domestic dan mancanegara untuk berkunjung.
e.       Daerah Ubud, Bali
Pesona Desa Ubud telah diketahui hingga ke mancanegara, tidak hanya karena pemandangan alamnya, tetapi juga potensi budaya tradisionalnya.Pertunjukan seni seperti sendratari kecak dan pameran lukisan juga pameran ukiran merupakan pertunjukan yang selalu digelar setiap harinya di museum dan galeri di Desa Ubud.Selain itu, kekhasan kulinernya seperti, bebek bengil merupakan kekayaan tradisional yang dapat menjadi potensi pengembangan ekonomi kreatif.
f.       Kampung Sade, Nusa Tenggara Barat
Kampung Sade merupakan perkampungan suku Sasak dengan jumlah oleh penduduknya sekitar 700 jiwa.Kampung Sasak memiliki kebudayaan tradisional yang masih dijaga kelestariannya.Hal ini dapat dimanfaatkan untuk pengembangan ekonomi kreatif yang dapat meningkatkan perekonomian penduduknya.
g.      Kampong Adat Bena, Nusa Tenggara Timur
Kampung Adat Bena memiliki kekhasan tersendiri yang dapat menarik minat wisatawan untuk berkunjung.Kampung Adat Bena didesain berbentuk perahu dan juga dapat berfungsi sebagai banteng pertahanan.
h.      Pulau Morotai, Maluku Utara
Pulau Morotai terkenal dengan budaya tradisionalnya seperti upacara adat yang diperuntukkan agar terjadi keseimbangan alam atas penggunaan sumber daya laut.Selain upacara adat, tarian tradisional yang ada di pulau Morotai merupakan budaya tradisional yang melengkapi keindahan bahari Pulau Morotai.Peninggalan sejarah Perang Dunia II menjadi nilai potensi wisata untuk pengembangan ekonomi kreatif di Pulau Morotai.
i.        Raja Ampat, Papua
Wilayah Raja Ampat menyimpan potensi wisata yang sangat besar bahkan sudah dikenal di mancanegara.Potensi wisata budaya tradisional untuk pengembangan ekonomi kreatif gencar dilakukan.

BAB 6. KEARIFAN DALAM PEMANFAATAN SUMBER DAYA ALAM
A.    Kegiatan Pertanian yang Berkelanjutan
1.      Sejarah Pertanian Berkelanjutan
Sistem Pertanian yang berkalanjutan adalah back to nature. Konsep ini mengandung arti bahwa sistem pertanian hendaknya tidak merusak, tidak mengubah, serasi, selaras, dan seimbang dengan lingkungan. Pertanian patuh dan tunduk pada kaidah-kaidah alamiah.
Pada tahun 1920-an mulai tumbuh kesadaran baru untuk mempertimbangkan aspek biologis dan ekologis dalam pengelolaan industri pertanian. Hal ini dapat dilihat dari peristiwa-peristiwa berikut.
a.       Pada sekitar tahun 1930-an di Amerika Serikat muncul konsep pertanian lingkungan (eco agriculture) sebagai solusi atas merosotnya produktivitas lahan dan bencana erosi yang menimpa sentra-sentra produksi pertanian;
b.      Pada awal tahun 1940-an mulai terdapat keseimbangan antara penggunaan teknologi kimia dan biologi, melalui konsep pengendalian hayati hama dan penyakit (biological control for pest and diseases).
Paradigma modernisasi pertanian bertujuan untuk mengubah sektor pertanian tradisional menjadi sektor pertanian modern yang mampu meningkatakan produksi sektor pertanian. Paradigma ini menjadi rujukan bagi semua pemerintahan di Negara-negara yang sedang berkembang dalam membangun sektor pertanian mereka. Paradigma itu benama revolusi hijau.
2.      Pentingnya Usaha Pertanian yang Berkelanjutan
Dampak negatif dari perkembangan teknologi pertanian menurut Dr. Peter Goering menimbulkan embpat dampak positif yang mendorong sistem budidaya pertanian harus berkelanjutan. Keempat dampak itu adalah sebagai berikut.
a.       Perubahan sikap petani untuk tidak lagi mengutamakan penggunaan pestisida dan mendukung sistem pertanian organik terpadu;
b.      Permintaan produk organik. Masyarakat semakin sadar akan arti kesehatan sehingga sangat memperhatikan kualitas produk makanan dan minuman yang dikonsumsi, baik dari segi proses produksi maupun mutu kandungan gizi;
c.       Keterkaitan petani dan konsumen. Di Negara-negara maju permintaan produk-produk pertanian organik rata-rata naik 10%-30% per tahun;
d.      Perubahan kebijakan pembangunan pertanian yang tidak lagi hanya berorientasi hasil (product oriented), tetapi juga dengan memperhatikan aspek kelestarian sumber daya alam secara serius.
Secara umum, pertanian barkelanjutan bertujuan untuk meningkatakan kualitas kehidupan (equality of  life). Untuk mencapai tujuan tersebut, menurut Manguiat, ada beberapa kegiatan yang diperlukan. Beberapa kegiatan itu antara lain adalah meningkatkan pembanguna ekonomi, memprioritaskan kecukupan pangan, meningkatkan pengembangan sumber daya manusia, dan menjaga stabilitas lingkungan.
Asas-asas yang harus diperhatikan dalam pertanian berkelanjutan menurut Dr. Luth Ibrahim Nasution, seorang pakar pertahanan dari Institut Pertanian Bogor (IPB), antara lain sebagai berikut.
a.       Sumber daya biologis harus dimanfaatkan atau dikelola sesuai dengan kemampuan dan kodrat alamiahnya;
b.      Kualitas lingkungan hidup dan produktivitas sumber daya alam yang diwariskan oleh suatu generasi kepada generasi selanjutnya sekurang-kurangnya harus sama dengan kualitas lingkungan hidup dan produktivitas sumber daya alam dari generasi sebelumnya;
c.       Penggunaan sumber daya biologi yang dapat diperbarui lebih diprioritaskan;
d.      Teknologi dan manajemen pertanian yang diterapkan tidak mengurangi keragaman alamiah (biodiversity) yang ada;
e.       Pengelolaan usaha tani diarahkan pada integrated and multiple use of natural resources;
f.       Penggunaan material harus dalam rantai alamiah sepanjang mungkin;
g.      Penggunaan material dalam usaha tani tidak mengganggu dinamika ekosistem.
h.      Usaha tani tidak menimbulkan limbah;
i.        Kuantitas dan kualitas produksi pertanian harus melampaui kuantitas dan kualitas produk-produk buatan atau sintetik;
j.        Kuantitas dan kualitas komoditas pertanian yang dihasilkan harus dapat memenuhi kebutuhan minimal manusia yang jumlah dan permintannya meningkat.
Menurut Harwood, ada tiga hal yang harus dilaksanakan dalam pembangunan pertanian berkalanjutan. Hal-hal itu adalah sebagai berikut.
a.       Produksi pertanian harus ditingkatkan tetapi efisien dalam pemanfaatan sumber daya;
b.      Proses biologi harus dikontrol oleh sistem pertanian itu sendiri (bukan bergantung pada masukan yang berasal dari luar pertanian);
c.       Daur hara dalam sistem pertanian harus lebih ditingkatkan dan bersifat lebih tertutup.


B.     Kegiatan Pertambangan yang Berkelanjutan
Konsep pengelolaan usaha pertambangan yang berkelanjutan mengacu pada pendekatan manajemen yang efisien serta mengintgrasikan isu-isu ekonomi, lingkungan, dan sosial. Tujuannya adalah untuk menciptakan keuntungan jangka panjang bagi semua pemangku kepentingan dan mencoba mendapatkan dukungan, kerja sama, dan kepercayaan dari masyarakat di sekitar daerah pertambangan.
Pengelolaan tambang yang berkelanjutan memerlukan adanya komitmen perusahaan terhadap nilai-nilai keberlanjutan. Selain itu, struktur organisasi sistem manajemen yang memadai juga diperlukan.
Manajemen yang berkelanjutan juga bergantung pada perilaku etis individu serta kepercayaan untuk mendorong partisipasi dan komitmen dari pihak terkait. Hal ini memungkinkan pengambilan keputusan yang tepat dan mendorong individu untuk mengambil risiko dalam setiap perbaikan yang dilakukan. Oleh karena itu, manajemen berkelanjutan menawarkan berbagai manfaat potensial sebagai berikut.
a.       Reputasi perusahaan meningkat dengan risiko kerugian rendah;
b.      Efisiensi operasional yang lebih tinggi dengan pengelolaan keselamatan dan kesehatan, penggunaan energy, sumber daya, dan proses produksi yang berkelanjutan;
c.       Perncanaan dan pengendalian dari pelaksanaan sistem manajemen, dan filosofi perbaikan terus-menerus berkaitan dengan pengelolaan yang berkelanjutan dapat ditingkatkan;
d.      Akses terhadap sumber daya mineral lebih midah sehingga biaya untuk memperoleh sumber daya lebih rendah dan tingkat kegagalan proyek berkurang;
e.       Perekrutan dan pemberdayaan sumber daya manusia lebih mudah sehingga kepemimpinan, motivasi, inisiatif, dan pengambilan kebijakan dilaksanakan secara bertanggung jawab;
f.       Proyek pembiayaan lebih mudah dan lebih ekonomis. Investor memiliki persepsi konsekuensi keuangan yang positif karena izin sosial dalm pembiayaan proyek-proyek pertambangan baru lebih mudah;
g.      Biaya pengembangan proyek lebih rendah dengan bantuan pihak-pihak terkait sehingga proses perizinan lebih cepat.

C.     Kegiatan Industri dan Jasa yang Berkelanjutan
Industri adalah kegiatan ekonomi yang mengolah bahan mentah, bahan baku, barang setengah jadi, atau barang jadi menjadi menjadi barang dengan nilai yang lebih tinggi untuk penggunannya, termasuk kegiatan rancang bangun dan perekayasaan industri.
Kegiatan produksi memang memberikan dampak pada pembangunan berkelanjutan. Hal ini terlihat dari pengaruhnya baik secara internal, maupun eksternal. Pengaruh internal antara lain sebagai berikut.
1.      Masukam (input) bahan baku dalam keadaan alami;
2.      Sumber pembangkit tenaga listrik;
3.      Proses transformasi;
4.      Pembangkit residu dan racun.
Sementara itu, pengaruh eksternal antara lain terlihat pada hal-hal berikut.
1.      Masukan (input) bahan baku industry;
2.      Penggunaan produk oleh konsumen;
3.      Diposisi akhir dari produk setelah masa manfaatnya berakhir.
Kebutuhan untuk memantau kegiatan dan pengembangan industri mendorong para peneliti untuk menciptakan beberapa indikator. Menurut Daly, ada tiga indikator penting yang berkaitan denagn tujuan dari pembangunan berkelanjutan. Ketiganya adalah sebagai berikut.
1.      Tingkat penggunaan sumber daya alam terbarukan tidak boleh lebih besar daripada laju pembaharuan sumber daya;
2.      Tingkat penggunaan sumber daya yang tidak terbarukan tidak melebihi jumlah penggantinya yang dapat diperbaharui;
3.      Polusi yang dihasilkan tidak boleh melebihi kapasitas asimilasi lingkungan.
Hubungan perusahaan jasa dengan pembangunan berkelanjutan yakni ada tiga hal yang perlu diperhatikan.:
1.      Efek domino yang ditawarkan. Dampak terbesar dari kegiatan perusahaan jasa tidak dari apa yang dilakukannnya, tetapi bagaimana hal itu mempengaruhi perolaku dan pilihan pelanggan;
2.      Ancaman Strategis untuk pelanggan, gambar atau model bisnis. Dampak keberlanjutan terhadap hal ini harus diperhatikan. Industri asuransi misalnya, sangat prihatin tentang bagaimana perubahan iklim dapat mempengaruhi pelanggan mereka.
3.      Kesempatan untuk memberikan kontribusi positif;
Berdasarkan keterangan di atas, dapat disimpulkan bahwa tanggung jawab perusahaan jasa jauh melampaui kertas daur ulang dan mengurangi penggunaan energi. Ada sejumlah ancaman dan peluang yang harus dipertimbangkan. Perusahaan-perusahaan jasa harus melihat melampaui dinding organisasi mereka sendiri. Mereka harus sama-sama meneliti potensi ancaman terhadap citra mereka sendiri dan kelangsungan hidup dasar pelanggan mereka dan memperhitungkan perubahn demografis di seluruh dunia.

D.    Kegiatan Pariwisata yang Berkelanjutan
      Bangsa-bangsa melihat bahwa ada kebutuhan agar pariwisata dikembangkan secara berkelanjutan dan ramah lingkungan. Banyak Negara telah memperkenalkan peraturan yang memerlukan survei terhadap dampak lingkungan untuk pengembangan wisata yang lebih besar. Sejak Rio Summit pada tahun 1992, telah ada inisiatif dalam mendukung pariwisata bekelanjutan di tingkat internasional. Inisiatif-inisiatif itu adalah sebagai berikut.
a.       Pariwisata berkelanjutan memungkinkan penggunaan keanekaragaman hayati secara rasional dan dapat memberikan kontribusi pada pelestarian keanekaragaman itu;
b.      Penegmbangan pariwisata harus dikontrol dan dikelola dengan hati-hati sehingga tetap lestari;
c.       Peehatian khusus harus diberikan untuk pariwisata di daerah ekologis dan budaya sensitif, di mana pariwisata missal harus dihindari;
d.      Semua pihak yang terkait, termasuk sektor swasta, memiliki bagian untuk bermain dalam mewujudkan pembangunan pariwisata berkelanjutan dan prakarsa yang dilakukan secara sukarela harus didorong;
e.       Kepentingan khusus harus melekat pada tingkat lokal. Mereka tidak hanya bertanggung jawab untuk pembangunan pariwisata berkelanjutan tetapi harus memperoleh manfaat tertentu dari pariwisata.

E.     Pemanfaatan Sumber Daya Alam dengan Prinsip Ekoefisiensi.
      Ekoefisiensi telah didefinisikan sebagai sebuah konsep dan strategi dalam pengurangan ketergantungan terhadap “penggunaan alam” dalam kegiatan ekonomi. Hal ini dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan manusia (kesejahteraan) serta memungkinkan generasi sekarang dan masa depan untuk mendapatkan dan menggunakan lingkunagn secara merata.
Ada empat karakteristik utama dari perusahaan ekoefisien yaitu.
1.      Perusahaan ekoefisien harus proaktif, bukan reaktif. Kebijakan dibuat dan didorong oleh perusahaan untuk kepentingannya sendiri dan kepentingan pelanggannya. Hal ini terjadi bukan karena dipaksa oleh satu atau beberapa kekuatan eksternal;
2.      Ekoefisiensi harus dirancang, bukan ditambahkan. Krakteristik ini mengimplikasikan bahwa optimalisasi ekoefisiensi membutuhkan upaya perusahaan berkaitan dengan produk dan proses untuk menginternalisasi strategi;
3.      Fleksibilitas adalah suatu keharusan dalam implementasi strategi yang ekoefisien. Inovasi teknologi dan evolusi pasar harus selalu diperhatikan;
4.      Ekoefosiensi bersifat menyeluruh, tidak sporadis. Pada lingkungan bisnis global yang modern, usaha yang dilakukan tidak hanya harus bersifat lintas sektor industri, tetapi juga bersifat lintas batas nasional dan budaya.

F.      Amdal
      Amdal merupakan keseluruhan prosrs pelestarian lingkungan mulai dari kerangka acuan, analisis dampak lingkungan (andal), rencana pengelolaan lingkungan (RKL), dan rencana pemantauan lingkungn (RPL). Amdal harus dilakukan dengan dua macam cara sebagai berikut.
a.       Amdal harus dilakukan pada proyek pembangunan yang akan dilaksanakan. Apabila pemilik atau pemrakarsa proyek tidak melakukannya, mereka akan dianggapmelanggar undang-undang dan tidak akan mendapat perizinan untuk pembangunan proyek tersebut;
b.      Amdal harus dilakukan agar kualitas lingkungan tidak rusak akibat proyek-proyek pembangunan.
      Amdal bukanlah suatu proses yang berdiri sendiri, tetapi merupakan bagian dari proses yang lebih besar dan penting. Amdal mencakup :
1.      Pengelolaan lingkungan;
2.      Pemantauan proyek;
3.      Pengelolaan proyek;
4.      Pengambilan keputusan;
5.      Dokumen yang penting.

        Sejak awal perencanaan proyek, pemerintah menghendaki diadakan studi penyajian informasi lingkungan (PIL). PIL merupakan alat pemerintah untuk memutuskan apakah pryek yang diusulkan memerlukan kegiatan amdal atau tidak. Keputusan-keputusan yang dapat diambil dari amdal antara lain :
a.       Proyek tidak boleh dibangun;
b.      Proyek boleh dibangun dengan persyaratan tertentu yang harus diikuti pemilik proyek;
c.       Proyek boleh diangun sesuai usulan.

      Dengan mempelajari amdal, pengambil keputusan menganalisis hal-hal sebagai berikut :
a.       Apakah proyek akan menimbulkan dampak pada kualitas lingkungan hidum melampaui ambang yang sudah ditetapkan;
b.      Apakah proyek akan menimbulkan dampak pada proyek lain sehingga terjadi pertentangan;
c.       Sejauh mana pengaruh proyek terhadap lingkungan yang lebih luas.

        Laporan amdal merupakan dokumen yang penting sebagai bahan atau sumber informasi yang mendetail mengenai keadaan lingkungan pada waktu penelitian, pelaksanaan proyek, dan gambaran kedaan lingkungan di masa yang akan datang meliputi dampak-dampak yang tidak dapat dihindari, aktivitas atlernatif, dampak jangka pendek dan jangka panjang, serta dampak yang menyebabkan kerusakan.
Informasi tersebut akan sangat bermanfaat untuk berbagai macan keperluan antara lain :
a.       Pembanding dalam analisis hasil pemantauan;
b.      Sumber informasi bagi proyek-proyek lain yang akan dibangun di sekitarnya;
c.       Dokumen penting yang dapat digunakan di pengadilan, terutama dalam menghadapi tuntutan pengusaha lain, masyarakat, ataupun instansi pengawas.

      Kegunaan amdal bagi pemerintah adalah sebagai berikut :
a.       Menghindarkan perusakan lingkungan hidup seperti pencemaran air, pencemaran udara, dan kebisingan;
b.      Menghindarkan pertentangan-pertentanangan yang mungkin timbul dangan masyarakat dan pemilik proyek lain;
c.       Mencegah agar potensi sumber daya yang dikelola tidak rusak;
d.      Mencegah rusaknya potensi sumber daya alam yang berada di luar lokasi proyek, baik yang diolah pengusaha lain, diolah masyarakat, ataupun yang belum diolah;
e.       Menyesuaikan proyek pembangunan dengan rencana pembangunan daerah dan nasional, serta tidak bertentangan dengan proyek lain;
f.       Menjamin manfaat yang jelas bagi masyarakat;
g.      Sebagai alat pengambil keputusan bagi pemerintah.

      Kegunaan amdal bagi pemilik proyek adalah :
a.       Memperiapkan cara-cara pemecahan maslah di masa yang akan datang;
b.      Sebagai sumber informasi kondisi lingkungan di sekitar lokasi proyek secara kuantitatif, termasuk informasi sosial ekonomi dan sosial budaya;
c.       Melindungi proyek dari tuduhan pelanggaran atau dampak negative yang sebenarnya tidak dilakukan;
d.      Memprediksi masalah-masalah lingkungan yang akan dihadapi di masa yang akan datang;
e.       Bahan untuk menganalisis pengelolaan dan sasaran proyek;
f.       Bahan uji komperehansif terhadap kelemahan dan kekurangan perencanaan proyek;
g.      Panduan untuk menemukan kondisi lingkungan yang membahayakan proyek (bencana alam) serta mencari kondisi lingkungan yang brguna dan mneunjang proyek.

      Kegunaan amdal bagi pemilik modal adalah sebagai berikut :
a.       Menemukan prioritas peminjaman sesuai dengan misi;
b.      Melakukan pengaturan modal dan promosi dari berbagai sumber modal;
c.       Menghindari duplikasi dari proyek lain yang tidak diperlakukan;
d.      Menjamin bahwa modal yang dipinjamkan pada proyek sesuai dengan tujuan bank dalam membantu pembangunan;
e.       Dapat menjamin bahwa modal yang dipinjamkan dapat dikembalikan sesuai janka waktu peminjaman.

      Kegunaan amdal bagi masyarakat diantaranya :
a.       Turut serta dalam pembangunan di daerah sejak awal, khusunya dalam memberikan masukan, informasi, atau ikut menjalankan proyek;
b.      Mengetahui rencan pembangunan di daerah sekitar sehingga dapat menyesuaikan diri dengan perubahan yang terjadi’
c.       Mengetahui perubahan lingkungan setelah proyek selesai dibangun hingga dapat memanfaatkan kesempatan yang menguntungkan dan menghindari kerugian akibat adanya proyek’
d.      Memahami segala hal mengenai proyek secara jelas sehingga menghindarkan kesalahpahaman dan menggalang kerja sama yang saling menguntungkan;
e.       Mengetahui hak dan kewajiban masyarakat dalam kaitannya dengan proyek, khususnya hak dan kewajiban masyarakat dengan ikut menjaga dan mengelola kualitas lingkungan.

      Kegunaan amdal untuk ilmuwan dan peneliti adalah:
a.       Berguna dalam pengembangan ilmi pengetahuan;
b.      Berguna dalam penalitian ilmiah;
c.       Berguna dalam meningkatkan keterampilan dan pengetahuan peneliti.

G.    Ekolabel

      Sertifikat ekolabel adalah sebuah label produk yang menunjukkan bahwa produk tersebut diproduksi dengan mengindahkan kaidah-kaidah kelestarian lingkungan hidup. Dengan ini konsumen dapat mengetahui mna produk yang ramah lingkungan dan mana yang tidak. Sertifikat ekolabel untuk produk yang bahan bakunya berasal dari sumber daya alam, dan menunjukkan produk tersebut benar-benar berasal dari sumber daya alam yang dikelola secara lestari serta proses produksinya tidak merusak lingkungan.
      Ada tiga kriteria utama konsep kelestarian sumber daya alam di dalam sertifikasi ekolabel. Ketiga kriteria itu adalah kelestarian produksi, ekologi, dan sosial budaya.
Dalam sertifikasi ekolabel, ada dua prinsip yang dipegang teguh. Pertama, sertifikasi ini bersifat sukarela sesuai dengan kebutuhan pasar (market-based approach). Kedua, proses sertifikasi dilakukan oleh lembaga sertifikasi yang independen.
      Di Indonesia, sertifikasi ekolabel baru diterapkan terhadap produk hasil huatn, terutama kayu dan olahannya. Pelaksanaannya harus dilakukan karena tingkat kerusakan hutan di Indonesia sudah sangat memprihatinkan. Selain itu sertifikasi ekolabel sudah menjadi keniscayaan global di dalam perdagangan internasional. Kinerja ekspor Indonesia bisa sangat terganggu kalau industri ekspornya tidak memenuhi persyaratan ekolabel, padahal tidak sedikit industri, terutama industri hasil hutan yang kelangsungan hidupnya sangat dipengaruhi pasar ekspor.
      Sertifikasi ekolabel pertama kali dlakukan di Jerman pada tahun 1977. Program ini dikenal dengan nama Blue Angel Program. Tiga tahun kemudian, Jepang, Kanada dan Amerika Serikat melakukan hal yang sama. Gagasan ini kemudian menyebar ke seluruh dunia pada tahun 1990.





BAB 7. Pelestarian Lingkungan Hidup dan Pembangunan Berkelanjutan

A. Lingkungan Hidup

1. Pengertian
            Lingkungan hidup merupakan keseluruhan unsur atau komponen yang berada di sekitar individu yang mempengaruhi kehidupan dan perkembangan individu tersebut.
            Dalam kehidupan sehari-hari, manusia memiliko keterkaitan dengan udara, tanah dan air. Disamping itu, masih banyak hal lain yang tidak dapat dipisahkan dari kehidupan kita, misalnya hewan dan tumbuhan, yang merupakan bagian dari lingkungan hidup. Air, tanah, udara, hewan, tumbuhan, dan manusia merupakan bagian dari sebuah ekosistem.
            Komponen lingkungan hidup dapat dibedakan menjadi komponen makhluk hidup (biotik) dan komponen benda mati (abiotik). Contoh komponen biotik adalah manusia, hewan, dan tumbuhan, sedangkan komponen abiotik adalah udara, tanah dan air. Komponen biotik dan abiotik membentuk satu kesatuan atau tatanan yang disebut ekosistem.

2. Lingkungan Biotik dan Lingkungan Abiotik
            Secara umum lingkungan dibedakan menjadi dua, yaitu lingkungan biotik dan abiotik.

a. Lingkungan Biotik
Komponen biotik adalah komponen lingkungan yang terdiri atas semua makhluk hidup. Pada pokoknya makhluk hidup dapat digolngkan berdasarkan jenis-jenis tertentu, misalnya golongan manusia, hewan dan tumbuhan[1]. Makhluk hidup berdasarkan ukurannya digolongkan menjadi mikroorganisme dan makroorganisme. Manusia merupakan faktor biotik yang mempunyai pengaruh terkuat di bumi ini, baik dalam pengaruh memusnahkan dan melipatkan, atau mempercepat penyebaran hewan dan tumbuhan. Berdasarkan peran dan fungsinya, makhluk hidup dibedakan menjadi tiga macam, yaitu:
  • Produsen adalah makhluk hidup yang mampu menghasilkan makananya sendiri dan juga mampu mengubah zat anorganik menjadi zat organik (organisme autotrof). Proses tersebut hanya bisa dilakukan oleh tumbuhan yang berklorofil dengan cara fotosintesis. Contoh produsen adalah alga, lumut dan tumbuhan hijau[1].[2]
  • Konsumer adalah organisme heterotrof yang tidak bisa membuat makanannya sendiri dan tergantung kepada organisme lain, baik yang bersifat heterotrof maupun yang autotrof. Konsumer biasanya merupakan hewan. Hewan yang memakan tumbuhan secara langsung (herbivora) dinamakan konsumer primer. Hewan yang memakan konsumer primer dinamakan konsumer II dan seterusnya sehingga terbentuk suatu rantai makanan. Konsumer terakhir disebut konsumer puncak. Contoh konsumer puncak adalah manusia[1][2].
  • Pengurai (dekomposer) adalah organisme yang menguraikan bahan organik menjadi anorganik untuk kemudian digunakan oleh produsen. Dekomposer dapat disebut juga sebagai organisme detritivor atau pemakan bangkai. Contoh organisme dekomposer adalah bakteri pembusuk dan jamur
Unsur-unsur biotik juga dapat digolongkan berdasar satuan pembentuk ekosistem. Penjelasanya adalah sebagai berikut
1)      Individu adalah makhluk hidup tunggal;
2)      Populasi adalah sekelompok individu sejenis yang menempati suatu daerah tertentu;
3)      Komunitas adalah sekumpulan makhluk hidup yang hidup bersama-sama di suatu wilayah tertentu;

b. Lingkungan abiotik
            Komponen abiotik merupakan berbagai benda mati dan unsur alam yang berpengaruh pada kehidupan makhluk hidup. Secara terperinci, komponen abiotik merupakan keadaan fisik dan kimia di sekitar organisme yang menjadi medium dan substrat untuk menunjang berlangsungnya kehidupan organisme tersebut. Beberapa contoh komponen abiotik adalah air, udara, cahaya matahari, tanah, topografi, dan iklim.

3. Aliran Energi dan Materi dalam Ekosistem
            Tumbuhan hijau memperoleh energi dari matahari dan kemudian beralih pada binatang dan manusia. Energi matahari diubah menjadi energi kimia yang terkandung dalam tubuh tumbuh-tumbuhan. Energi yang terkandung dalam tumbuhan ini menjadi energi bagi makhluk hidup lainya.
            Tumbuhan yang dimakan mengalami proses metabolisme. Dalam proses metabolisme, energi dari tumbuhan diubah menjadi energi yang dapat digunakan untuk melakukan aktivitas.
            Hewan yangmemakan tumbuhan disebut herbivora. Kemudian hewan herbivora ini akan dimakan oleh hewan karnivora. Akhirnya, semua makhluk hidup akan mati dan jatuh ke tanah. Sisa fisik makhluk hidup ini menjadi bahan makanan untuk berbagai bakteri, mikroba, dan jamur. Jadi, antara komponen biotik di dalam ekosistem terdapat proses makan-memakan yang disebut rantai mkanan.

4. Rantai Makanan dan Piramida Makanan
            Rantai makanan adalah perpindahan energi makanan dari sumber daya tumbuhan melalui seri organisme atau melalui jenjang makan. Rantai makanan merupakan bagian dari jaring-jaring makanan, di mana rantai makanan bergerak secara linear dari produsen ke konsumen teratas
Setiap bagian dari rantai makanan diatur oleh suatu hukum alami. Jika salah satu komponen mengalami kerusakan akan mengakibatkan kerusakan komponen yang lain, karena antar komponen tersebut ada saling ketergantungan.
            Pada dasarnya, tiap-tiap komponen di dalam lingkungan dapat dikatakan sebagai “satu untuk yang lain”, yang dalam hal ini dagambarkan bahwa binatang mati lalu membusuk kemudian terurai menjadi humus dan kemudian humus ini diserap oleh tanaman. Contoh lainya rumput dimakan rusa dan rusa dimakan harimau lalu harimau mati karena tua, setelah mati badanya membusuk dan menjadi humus, humus itu lalu diserap oleh rumput. Di samping rantai makanan ada pula konsep yang dikenal dengan istilah piramida makanan
            Apabila salah satu komponen lingkungan hidup dalam rantai makanan atau piramida makanan mengalami kepunahan, komponen lainya akan ikut terancam punah. Jika jumlah tumbuhan berkurang, hewan herbivora kan sulit mencari makanan dan jumlahnya pun akan berkurang. Dari uraian diatas ada beberapa hal yang dapat disimpulkan adalah sebagai berikut:
1)      Suatu lingkungan memiliki keteraturan alamiah;
2)      Suatu lingkungan memiliki daya dukung lingkungan selama keadaanya masih berimbang;
3)      Unsur-unsur dalam lingkungan berinteraksi satu sama lain secara alamiah;
4)      Dalam batas-batas tertentu, terjadi perubahan susunan-komponen lingkungan.

5. Siklus Biogeokimia
            Siklus Biogeokimia adalah Siklus ulang air dan komponen-komponen kimia (unsur kimia) yang melibatkan peran serta dari makhluk hidup termasuk manusia dan bebatuan/geofisik. Siklus Biogeokimia memiliki peranan yang sangat penting bagi kehidupan manusia. Yang termasuk Siklus biogeokima antara lain :
  • Siklus Fosfor
  • Siklus Air
  • Siklus Belerang/Sulfur
  • Siklus Karbon dan Oksigen
  • Siklus Nitrogen

a. Siklus air
            Siklus air atau siklus hidrologi adalah sirkulasi air yang tidak pernah berhenti dari atmosfer ke bumi dan kembali ke atmosfer melalui kondensasi, presipitasi, evaporasi dan transpirasi.
Pemanasan air laut oleh sinar matahari merupakan kunci proses siklus hidrologi tersebut dapat berjalan secara terus menerus. Air berevaporasi, kemudian jatuh sebagai presipitasi dalam bentuk hujan, salju, hujan batu, hujan es dan salju (sleet), hujan gerimis atau kabut.
Pada perjalanan menuju bumi beberapa presipitasi dapat berevaporasi kembali ke atas atau langsung jatuh yang kemudian diintersepsi oleh tanaman sebelum mencapai tanah. Setelah mencapai tanah, siklus hidrologi terus bergerak secara kontinu dalam tiga cara yang berbeda

b. Siklus Karbon
Siklus karbon adalah siklus biogeokimia dimana karbon dipertukarkan antara biosfer, geosfer, hidrosfer, dan atmosfer Bumi. Siklus karbon dipengaruhi oleh proses respirasi dan fotosintesis. Aktivitas manusia menggunakan bahan bakar fosil serta pembakaran hutan dapat meningkatkan kadar CO2 di atmosfer. Kondisi ini diseimbngkan oleh adanya kadar O2 di atmosfer yang dihasilkan dari proses respirasi oleh manusia dan hewan serta proses fotosintesis oleh tumbuhan.

c. Siklus Nitrogen
Siklus nitrogen, merupakan proses pembentukan dan penguraian nitrogen sebagai sumber protein utama di alam. Siklus ini bermula dari protein yang berasal dari atmosfer melalui proses turunya hujan yang masuk ke dalam tanah kemudian digunakan oleh tanaman dalam proses pembentukan protein. Bakteri sangat berperan dalam siklus ini, nitrogen yang terikat diubah menjadi amonia dan dilepaskan kembali ke atmosfer.

d. Siklus fosfor
Fosfor merupakan salah satu jenis elemen yang penting dalam kehidupan, sebab semua makhluk hidup membutuhkan fosfor yang berbentuk ATP (Adenosin Tri Fosfat), yang berguna untuk sumber energi metabolisme pada sel. Fosfor berbentuk ion yaitu ion fosfat atau (PO43-), ion ini terdapat dalam bebatuan. Akibat dari terjadinya erosi dan pelapukan kemungkinan fosfat akan terbawa ke arah sungai bahkan sampai kelaut yang membentuk sedimen. Sedimen yang mengandung fosfat bisa naik ke atas permukaan disebabkan terjadinya geseran gerak dasar bumi. Tumbuhan mengambil fospat yang masih berbentuk larutan yang berada didalam tanah.
Sumber fosfor yang terdapat dibumi yaitu dari bebatuan, tanaman, tanah dan bahan organik. Daur fosfor yang berberupa hasil pelapukan bebatuan dinamakan input, sedangkan outputnya yaitu berupa fiksasi mineral dab pelindikan yang dapat dihasilkan oleh output fosfor.

e. Siklus sulfur
Siklus sulfur merupakan unsur terpentingdalam pembentukan senyawa amino. Tumbuhan mendapat sulfur dari dalam tanah dan berlanjut dalam fase rantai makanan yang diuraikan kembali menjadi hidrogen sulfida yang menjadi gas dan kembali ke atmosfer serta berulang kembali menjadi siklus.

B. Kualitas dan Baku Mutu lingkungan
Kualitas lingkungan, dalam kaitanya dengan kualitas hidup, adalah keadaan wilayah sekitar yang baik dan berpotensi untuk mengembangkan kualitas hidup yang tinggi. Namun kuaitas hidup dan kualitas lingkungan bersifat subjektif dan relatif.
Kualitas hidup dapat diukur dengan kriteria sebagai berikut.
a.       Derajat terpenuhinya kebutuhan hidup sebagai makhluk hayati. Kebutuhan hidup jenis ini bersifat mutlak dan didorong oleh keinginan manusia untuk menjaga kelangsungan hidup hayati. Kelangsungan hidup hayati tidak hanya menyangkut dirinya, melainkan juga masyarakat dan keturunanya. Kebutuhan hidup hayati terdiri atas udara dan air yang bersih, pangan, kesempatan untuk mendapatkan keturunan, perlindungan dari serangan penyakit dan bahaya.
b.      Derajat terpenuhinya kebutuhan hidup manusiawi. Kebutuhan hidup jenis ini bersifat relatif, walaupun ada kaitanya dengan kebutuhan hidup jenis pertama. Rumah dan pakaian, misalnya tidaklah kebutuhan mutlak, tetapi termasuk dalam kebutuhan primer.

Manusia secara ekologis adalah bagian integral dari lingkungan hidupnya. Kelangsungan hidup manusia ditentukan oleh kemampunnya menyesuaikan diri terhadap perubahan ligkungan. Kelangsungan hidup manusia juga tergantung pada kondisi lingkungan hidupnya. Lingkungan hidup di bumi tidak semata-mata sumber daya yang bisa diekploitasi, tetapi juga lingkungan hidup yang mensyaratkan adanya keserasian.
            Kualitas lingkungan dapat diukur dengan mengunakan kualitas hidup sebgai acuan, yaitu dalam lingkungan yang berkualitas tinggi terdapat potensi untuk mengembangkan kualitas hidup yang tinggi. Kualitas hidup ditentukan leh tiga komponen yaitusebagai berikut.
a.       Derajat terpenuhinya kebutuhan hidup hayati;
b.      Derajat terpenuhinya kehidupan hidup manisiawi;
c.       Derajat kebebasan kepemilikan;
Pembangunan pada hakikatnya adalah “gangguan” terhadap keseimbangan ligkungan, yaitu usaha sadar manusia untuk mengubah keseimbangan lingkungan dari tingkat kuliatas yang dianggap kurang baik ke keseimbngan baru pada kualitas yang dianggap lebih tinggi. Dalam usaha ini, kondisi lingkugan harus dijaga agar tetap mampu mendukung kehidupan pada tingkat kualitas ynag lebih tinggi. Pembangunan jenis ini bersifat berwawasan lingkungan dan berkelanjutan.
            Kemampuan lingkungan untuk memasok sumber daya dan menoleransi zat pencemar serta ketegangan sosial bersifat terbatas. Bats kemampuan ini disebut daya dukung. Kecenderungan ynag terjadi sekarang adalah kenaikan kualiatas hidup disertai kenaikan konsumsi sumber daya, tngkat pencemaran, serta ketegangan sosial. Jika kecenderungan ini terus berlangsung, pada suatu ketika daya dukung ligkungan akan terlampaui. Konsekuensinya adalah kehancuran kehidupan manusia.
            Untuk menghindari kehancuran ini, harus diusahakan agar kenaikan kualitas hidup terjadi bersamaan dengan penurunan konsumsi sumber daya dan pencemaran. Hal ini hanya dapat terjadi apabila kualitas hidup manusia tidak hanya bertumpu pada materi, tetapi juga pada aspek non materi seperti seni untuk menghilangkan ketegangan sosial.

2. Penyebab Kerusakan Lingkungan
            Kerusakan ligkungan menjadi hal yang tak bisa dihindarkan akibat intreraksi antara manusia dan alam. Keduanya saling mempengaruhi. Kerusakan lingkungan tersebut terjadi karena hal-hal berikut ini.

a. Letusan Gunung Api
            Letusan gunung merupakan peristiwa yang terjadi akibat endapan magma di dalam perut bumi yang didorong keluar oleh gas yang bertekanan tinggi. Letusan ini tidak dapat dicegah, akibat dari letusan gunung berapi antara lain:
  1. Tercemarnya udara dengan abu gunung berapi yang mengandung bermacam-macam gas mulai dari Sulfur Dioksida atau SO2, gas Hidrogen sulfide atau H2S, No2 atau Nitrogen Dioksida serta beberapa partike debu yang berpotensial meracuni makhluk hidup di sekitarnya.
  2. Aliran lahar dapat menyebabkan pendangkalan sungai dan banjir.
  3. Dengan meletusnya suatu gunung berapi bisa dipastikan semua aktifitas penduduk di sekitar wilayah tersebut akan lumpuh termasuk kegiatan ekonomi.
  4. Semua titik yang dilalui oleh material berbahaya seperti lahar dan abu vulkanik panas akan merusak pemukiman warga.
  5. Lahar yang panas juga akan membuat hutan di sekitar gunung rusak terbakar dan hal ini berarti ekosistem alamiah hutan terancam.
  6. Material yang dikeluarkan oleh gunung berapi berpotensi menyebabkan sejumlah penyakit misalnya saja ISPA.
  7. Desa yang menjadi titik wisata tentu akan mengalami kemandekan dengan adanya letusan gunung berapi. Sebut saja Gunung Rinjani dan juga Gunung Merapi, kedua gunung ini dalam kondisi normal merupakan salah satu destinasi wisata terbaik bagi mereka wisatawan pecinta alam.

b. Gempa Bumi
            Gempa bumi adalah getaran atau guncangan yang terjadi di permukaan bumi yang bersumber dari lapisan kerak bumi bagian dalam. Getaran gempa yang melanda daerah pemukiman berpenduduk padat akan mengakibatkan bencana hebat. Gempa bumi dapat mengakibatkan bencana sebagai berikut:
  • Bangunan roboh
  • Kebakaran akibat arus pendek lstrik
  • Jatuhnya korban jiwa
  • Permukaan tanah menjadi merekat dan jalan menjadi putus
  • Tanah longsor akibat guncangan
  • Banjir akibat rusaknya tanggul
  • Gempa di dasar laut yang menyebabkan tsunami

c. Angin Siklon
            Siklon adalah pusat tekanan udara rendah berupa angin ribut atau angin puting beliung. Terdapat dua jenis siklon, yaitu siklon di daerah lintang sedang dan siklon di derah tropis. Siklon di belahan bumi utara bergerak berlawanan dengan arah jarum jam, sedangkan siklon di belahan bumi selatan bergerak searah dengan jarum jam. Kerusakan lingkunan yangdiakibatkan angin siklon bergantung pada kecepatan angin. Terdapat tiga tipe siklon yaitu:
1)      Siklon tropis, biasanya terjadi di permukaan laut dengan kekuatan sedang hingga sangat kuat;
2)      Siklon gelombang, terjadi di daerah lintang sedang dan lintang tinggi, mulai dari yang lemah sampai kuat dan bersifat merusak;
3)      Tornado, banyak terjadi di amerika serikat dan erupakan jeis siklon yang sangat kuat;

d. Aktivitas Manusia
            kerusakan lingkungan yang diakibatkan manusia antara lain sebagai berikut:
1)      Kerusakan hutan
Bentuk kerusakan hutan yangd iakibatkan oleh kegiatan manusia antara lain:
a.       Pengalihan fungsi lahan hutan menjadi lahan pertanian, pemukiman, atau alokasi pertambangan. Pengalihan fungsi ini dilakukan dengan car menebanag atau membakar pepohonan yang ada di hutan sehingga merusak hutan;
b.      Pemanfaatan sumber daya hutan secara berlebihan. Contohnya adalah penebangan pepohonan di hutan untuk keperluan industri dan bahan bangunan.
Akibat yang akan terjadi jika hutan rusak adalah sebagai berikut:
a)      Terjadinya perubahan iklim;
b)      Kepunahan berbagai jeis hewan dan tumbuhan;
c)      Kekeringan pada musim kemarau dan banjir pada musim hujan;

2)      Pencemaran lingkngan
Pencemaran lingkungan dapat berupa masuknya limbah hasil kegiatan manusia ke dalam suatu wilayah tertentu dan dapat mengubah kualitas lingkungan wilayah tersebut. Contohnya, pencemaran air sungai yang biasa digunakan untuk mandi dapat menimbulkan penyakit gatal-gatal.

3. Baku Mutu Lingkungan
            Menurut UU no. 32 tahun 2009, baku mutu lingkungan hidup adalah ukuran batas atau kadar makhluk hidup, zat, energi, atau komponen yang ada atau harus ada dan/atau unsur pencemaran yang ditolerir keberadaanyadalam suatu sumber daya tertentu sebgai unsur lingkungan hidup. Dengan kata lain, baku mutu adalah peraturan pemerintah yang berisi spesifikasi dari jumlah bahan pencemar yang boleh dibuang atau boleh berada dalam sumber daya atau lingkungan. Secara objektif baku mutu lingkugan menunjukkan sasaran pengelolaan lingkungan.
            Kriteria baku mutu adalah kompilasi atau hasil dari suatu pengolahan data limbah yang akan digunakan untuk menentukan apakah suatu kualitas air atau udara dapat digunakan sesuai objektif penggunaan pada tempat tertentu.
            Berkaitan dengan baku mutu lingkungan, terdapat nilai ambang batas yang merupakan batas-batas daya toleransi atau kemampuan lingkungan.

4. Langkah-Langkah Penyususnan Baku Mutu Lingkungan
            Langkah-langkahnya dalah sebgai berikut:
a.       identifikasi penggunaan sumber daya atau media ambien yang harus dilindungi;
b.      merumuskan formulasi kriteria dengan menggunakan kumpulan dan dan pengolahan informasi ilmiah;
c.       merumuskan baku mutu ambien dari hasil penyusunan kriteria;
d.      merumuskan baku mutu limbah yang boleh dilepas ke dalam lingkungan;
e.       membentuk program pemantauan dan pengumpula berbagai informasi guna penyempurnaan atau perbaikan data dan juga sebagai umpan balik;

5. Jenis-Jenis Baku Mutu Lingkungan
            Jenis-jenis baku mutu lingkungan diatur dalam berbagai peraturan pemerintah dapat diuraikan sebagai berikut. Peraturan yang digunakan dalam penetapan baku lingkungan adalah UU No. 32 tahun 2009.
a.       Baku mutu air adalah bats kadar yang diperbolehkan bagi zat atau bahan pencemar terdapat dalam air, namun air tetap berfungsi sesuai dengan peruntukanya.
b.      Baku mutu air limbah adalah batas kadar yang diperbolehkan bagi zat atau bahan pencemar untuk dibuang dari sumber pencemaran ke dalam air pada sumber air sehingga tidak menyebabkan dilampauinya baku mutu air.
c.       Baku mutu udara ambien adalah batas kadar yang diperblehkan bagi zat atau bahan pencemar terdapat di udara, namun tidak menimbulkan gangguan terhadap makhluk hidup, tumbuh-tumbuhan dan benda.
d.      Baku mutu air laut adalah batas atau kadar makhluk hidup, zat, energi, atau komponen lain yang ada atau harus ada, dan zat atau bahan pencemar yang ditenggang adanya dalam air laut.
e.       Baku mutu udara emisi adalah batas kadar yang diperbolehkan bagi zat atau bahan pencemar untuk dikeluarkan dari sumber pencemaran ke udara sehingga tidak mengakibatkan dilaluinya baku mutu udara ambien.
f.       Baku mutu lain sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.
Baku mutu udara ambien dan emsi ditetapkan untuk melindungi kualitas udara di suatu wilayah. Baku mutu udara ambien dan emisi limbah gas yang dibuang ke udara harus mencantumkan secara jelas dalam ijin pembuangan gas. Semua kegiatan yang membuang limbah gas ke udara ditetapkan mutu emisinya dengan pengertian emisi dari limbah gas yang dibuang ke udara tidak melampaui baku mutu udara emisi yang telah ditetapkan.
            Parameter baku mutu udara ambien terdiri atas:
a.       Amoniak
b.      Timah hitam/timbal
c.       Debu
d.      Sulfur dioksida
e.       Karbon monosikda
f.       Oksida nitrogen
g.       Oksida
h.      Hidrogen sulfida
i.        Hidrokarbon
Kriteria mutu air ditetapkan untuk memnentukan kebijaksanaan perlindungan sumber daya air dalam jangka panjang, sedangkan baku mutu air limbah dipergunakan untuk perencanaan, perizinan, dan pengawasan mautu air limbah dari berbagai sektor usaha.
            Kriteria kualitas sumber air di Indonesia ditetapkan berdasarkan pemanfaatan sumber air dan mutu yang ditetapkan berdasarkan karakteristik suatu sumber air.
            Sumber air dapat digolongkan menjadi sebagai berikut.
a.       Golongan A, yaitu air yang dapat digunakan sebagai air minum tanpa pengolahan terlebih dahulu;
b.      Golongan B, yaitu air yang baik untuk keperluan rumah tangga tapi tidak sebaik air Golongan A.
c.       Golongan C, yaitu air yang baik untuk peternakan dan perikanan tapi tidak sesuai digunakan untuk golongan A dan B.
d.       Golongan D, yaitu air yang sesuai untuk pertanian tapi tidak sesuai utuk golongan A, B, C.
e.       Golongan E, yaitu air yang tidak sesuai untuk keperluan tersebut dalam Golongan A, B, C, dan D.
Untuk melindugi sumber air sesuai dengan kegunaanya, perlu ditetapkan baku mutu air limbah cair dengan berpedoman kepada alternatif baku mutu limbah cair yang telah ditetapkan dalam keputusan menteri negara kependudukan dan lingkungan hidup No. KEP-51/MENLH/10/1995 tentang baku mutu limbah cair bagi kegiatan industri. Baku mutu limbah cair tersebut ditetapkan oleh gubernur dengan memperhitungkan beban maksimum yang dapat diterima air pada sumber air.

C. Pencemaran, Perusakan, dan esiko Lingkungan Hidup

1. Pencemaran Lingkungan Hidup
            Menurut UU No. 32 tahun 2009, pencemaran lingkungan hidup adalah masuk atau dimasukkanya makhluk hidup, zat, energi, dan atau komponen lain ke dalam lingkungan hidup oleh kegiatan manusia sehngga melampauai baku mutu lingkungan hidup yang telah ditetapkan. Pencemaran atau polusi dapat menimbulkan gangguan ringan hingga berat terhadap kualitas lingkungan hidup. Macam-macam pencemaran adalah sebagai berikut.
a. Pencemaran udara
            Pencemaran udara diakibatkan oleh emisi atau bahan pencemar yang dihasilkan oleh proses pembakaran, seperti asap pabrik, asap kendaraaan bermotor, dan asap pembakaran sampah. Dampak pencemaran udara antara lain terjadinya efek rumah kaca, penipisan lapisan ozon, dan hujan asam.
            Sebagaian sinar matahari yang diterima permukaan bumi diserap oleh bumi dan sebagain lagi dipantulkan kembali ke udara. Gas karbon dioksida (CO2) yang dihasilkan oleh kendaraan bermotor, dapur rumah tangga, dan pabrik-pabrik akan terkonsentrasi di atmosfer. Konsentrasi gas yang berlebihan di udara aan terakumulasi di atmosfer dan akhirnya akan menyelimuti permukaan bumi.
            Gas-gas tersebut memilki sifat dapat ditembus panas matahari, tetapi menghalangi panas tersebut utuk dipantulka kembali ke luar angkasa. Panas matahari yang terperangkap di udara akan menaikkan suhu permukaan bumi. Hal ini disebut efek rumah kaca.
Dampak efek rumah kaca terhadap kehidupan di muka bumi adalah peningkatan suhu udara dan mempercepat perubahan iklim global. Jika suhu bumi bertambah panas, akan timbul akibat-akibat sebagai berikut.
·         Es di kutub akan mencair sehingga mengakibatkan permukaan air laut naik dan menenggelamkan daerah pesisir serta pulau-pulau yang rendah.
·         Udara yang terlalu panas dapat merusak tanaman sehingga produksi pertanian akan berkurang.
Saat ini lapisan ozon (O3) sudah menipis, bahkan konsentrasi ozon di atas kurub selatan semakin berkurang. Lapisan ozon berada di lapisan stratosfer dan memiliki sifat menyerap sinar ultraviolet yang berasal dari matahari. Dengan adanya lapisan ozon, hanya sebagian kecil sinar ultraviolet yang sampai ke permukaan bumi.
            Pengaruh lapisan ozon terhadap kehidupan manusia adalah sebgai berikut.
·         Ketika sinar ultraviolet mengenai lapisan ozon, sebagian besar sinar tersebut akan terserap.
·         Jika terlalu banyak sinar ultaviolet yang mencapai permukaan bumi, akan membahayakan makhluk hidup hingga menyebabkan kematian.
Proses rusaknya lapisan ozon adalah sebagai berikut.
·         Lapisan ozon dapat bereaksi terhadap zat-zat tertentu yang sampai ke lapisan itu, antara lain zat CFC.
·         Gas CFC yang naik ke udara akan mengurangi konsentrasi lapisan ozon.
·         Gas CFC banyak terdapat dalam barang buatan manusia, seperti lemari es, pendingin udara, semprotan aerosol, dan insektisida.
·         Jika hal ini terjadi terus-menerus, lapisan ozon akan makin menipis hingga hilang sama sekali. Jika lapisan ozon menipis, sinar ultraviolet akan mencapai ke permukaan bumi dalam jumlah yang melebihi ambang batas. Kelebihan sinar ultraviolet pada permukaan bumi akan berakibat timbulnya penyakit kanker kulit dan katarak, serta dapat merusak pertumbuhan tanaman.
Terjadinya hujan asam disebabkan bercampurnya senyawa karbon dioksida, sulfur oksida, dan nitrogen oksida serta air hujan. Senyawa-senyawa tersebut bereaksi dengan air hujan dan menghasilan senyawa asam sulfat, asam nitrat, serta asam bikarbonat. Senyawa-senyawa tersebut dihasilkan oleh industri seperti industri minyak bumi, industri pengolahan logam, dan industri batu bara.
Dampak hujan asam terhadap kehidupan manusia antara lain sebagai berikut.
·         Hujan asam pada sungai dan danau akan memengaruhi kehidupan biota air tawar, seperti ikan dan plankton.
·         Air hujan dengan tingkat keasaman tingi dapat merusak tanaman, menyebabkan karat pada benda logam, merusak marmer, dan arca atau candi.

b. Pencemaran suara
            pencemaran suara dapat timbul dari suara mobil, kereta api, pesawat udara, dan mesinjet. Pada pusat-pusat hiburan dapat pula terjadi pencemaran suara yang bersumber dari pengeras suara. Pencemaran suara dapat mengakibatkan timbulnya berbagai macam penyakit dan gangguan pada manusia dan hewan, seperti gangguan jantung, pernapaan, perasaan gelisah, dan gangguan saraf.

c. Pencemaran air
            Pencemaran air merupakan keberadaan konsentrasi suatau zat pengotor di dalam air dalam waktu cukup lama sehingga dapat menimbulkan pengaruh tertentu. Pencemarn air dapat mengakibatkan berkurangnya persedian air bersih dan berpengaruh terhadap kesehatan manusia dan makhluk hidup lainya. Jumlah zat pencemar yang masuk ke dalam air pada waktu tertentu mempengaruhi tingkat pencemaran.
            Pembuangan limbah industri secara sembarangan bisa mencemari sungai dan laut. Jika sungai dan laut tercemar, banyak ikan dan makhluk hidup di dalamnya akan mati. Selain itu, air sugai dan laut yang tercemar juga mengakibatkan manusia sulit mendapat sumber air yang sehat dan bersih. Pemakiaan detergen juga dapat mencemari air.
            Busa sabun detergen sulit dinetralkan secara alami. Air yang tercemar detergen dapat terserap ke dalam tanah sehngga mencemari persediaan air tanah.
            Kualitas air dapat diketahui melalui bebrapa parameter sebagai berikut.
1)      Parameter kimia, antara lain kandungan senyawa kimia organik dan anorganik.
2)      Parameter fisik, antara lain warna, bau, temperatur, dan rasa.
Dalam kaitan dengan kualitas air, PP No. 20 tahun 1990 memuat baku mutu air yang dijadikan standart sebagai berikut.
·         Golongan A, yaitu air yang dapat digunakan sebagai air minum tanpa pengolahan terlebih dahulu;
·         Golongan B, yaitu air yang baik untuk keperluan rumah tangga.
·         Golongan C, yaitu air yang baik untuk peternakan dan perikanan.
·          Golongan D, yaitu air yang sesuai untuk pertanian dan industri serta pembangkit listrik tenaga air.

d. Pencemaran tanah
            Pada dasarnya, tanah dapat mengalami pencemaran. Penyebab pencemaran tanah antara lain sebagai berikut.
1)      Pembuangan limbah industri dan pertamabangan, tumpahan minyak, dan penggunaan pestisida.
2)      Penimbunan sampah kertas, plastik, botol, kaleng bekas yang tidak dapat terurai secara alami.
Sampah, atau dkenal juga dengan limbah padat, merupakan zat padat yang timbul dari sisa kegiatan manusia. Jenis sampah antara lain sampah rumah tangga, sampah industri, sampah rumah sakit, sampah pertanian, dan sampah konstruksi. Akibat sampah yang berlebihan pada lingkungan antara lain sebgai berikut.
·         Menjadi sumber bibit penyakit.
·         Mengandung bahan kimia beracun yang dapat membahayakan kesehatan.
·         Merupakan tempat hidup dan berkembang biak binatang vektor penyakit, seperti lalat dan tikus.
·         Dapat menyumbat aliran sungai dan mencemari air tanah.
·         Dapat menyebarkan bau busuk.
·         Dapat merusak pipa saluran air karena bersifat korosif.
Di negara-negara maju, pembuangan rongsokan mobil serta barang yang tak terpakai juga menjadi masalah. Jika benda-benda tersebut dibakar, akan mengakibatkan pencemaran udara sehingga kadar CO2 di udara meningkat, sedangkan pertikel-partikel halus dalam asap dapat mengakibatkan pengaruh buruk. Pada abad ke 20, keadaan CO2 di dunia mengalami kenaikan sebesar 20 persen dibandingkan abad sebelumnya. Hal ini diduga menyebabkan kenaikan suhu udara di bumi.

2. Perusakan Lingkungan Hidup
            Ketersediaan sumber daya alam di permukaan bumi sangat bervariasi dan persebaranya tidak merata. Ada sumber daya alam yang berlimpah dan ada pula yang jumlahnya terbatas dan sangat sedikit.
            Jika terjadi ketidak seimbangan antara jumlah penduduk dan jumlah sumber daya alam, kondisi lingkungan hidup bisa berubah. Perubahan akibat kegiatan manusia bisa berdampak baik atau buruk. Contoh perubahan lingkungan ke arah yang buruk adalah pencemaran lingkungan, pembukaan hutan, dan permasalahan sosial. Umumnya, kerusakan sumber daya alam diakibatkan oleh eksploitasi besar-besaran. Bentuk-bentuk kerusakan sumber daya alam di Indonesia adalah sebagai berikut.

a. Pertanian dan Perikanan
            Berkurangnya luas hutan merupakan salah satu contoh kerusakan yang diakibatkan oleh perladangan yang berpindah. Tempat yang ditinggalkan menjadi kurang subur dan ditumbuhi alang-alang. Akibatnya, saat musim hujan akan terjadi proses pengikisan tanah yang intensif. Hal ini bisa menyebabkan banjir. Sementara itu, saat musim kemarau akan terjadi kekurangan air. Contoh lain, pemberian pupuk dan penyemprotan hama yang berlebihan. Pengguna pestisida dan insektisida untuk membasmi hama tertentu, bisa menyebabkan timbulnya jenis hama baru yang lebih kebal terhadap zat kimia tersebut. Dalam hal pemupukan, larutan pupuk yang ikut bersama air buangan irigasi dapat mengganggu keseimbangan ekosistem pada daerah perairan.
Cara penagkapan ikan yang salah, seperti menggunakan pukat harimau, juga menyebakan berkrangnya jenis-jenis ikan tertentu. Penangkapan ikan menggunakan bahan peledak, dapat ikut mematikan ikan-ikan kecil dan merusak ekosistem laut.

b. Teknologi dan Industri
            Perkembangan teknologi yang pesat mempermudah manusia dalam mengolah alam dan lingkungan hidup. Hanya saja, penggunaan teknologi harus tepat dan sesuai dengan karakteristik suatu daerah. Pemanfaatan teknologi yang salah dapat menurunkan kualitas lingkungan. Contohnya, penggunaan traktor untuk membajak sawah. Traktor memang mempermudah dan mempercepat pekerjaan petani, tetapi sisa bahan bakar dan buangan oli traktor bisa merusak lingkungan.

3. Risiko Lingkungan Hidup

a. Banjir
Banjir sering terjadi saat musim hujan, terutama ketika curah hujan tinggi. Banjir merupakan air yang meliputi daerah yang cukup luas akibat luapan air sungai atau air pasang. Kota Jakarta sering mendapat banjir kiriman dari kota Bogor karena kedua kota tersebut terletak dalam satu daerah aliran sungai (DAS). Hal ini terjadi saat Bogor (daerah hulu sungai) mengalami hujan sangat deras sehingga jumlah air limpasan permukaan melebihi daya tampung sungai. Akibatnya, sesampainya di jakarta (daerah hilir sungai), air sungai meluap dan terjadi banjir.
Banjir dapat merusak saluran irigasi, jembatan, jalan raya, jalan kereta, rumah penduduk, dan lahan pertanian. Di samping itu, hewan dan manusia pun dapat menjadi korban akibat terkena banjir besar atau banjir bandang.
Faktor-faktor lingkungan yang menyebabkan banjir, antara lain:
1)      Penebangan hutan secara tak terkendali;
2)      Pembuangan sampah di berbagai tempat;
3)      Berkurangnya daerah resapan air hujan karena tanah di kota telah beralih menjadi bangunan dan jalan;
4)      Rusaknya tanggul-tanggul sungai dan pendangkalan sungai akibat sedimentasi dan timbunan sampah.

b. Letusan Gunung
            Material letusan gunung api juga dapat merusak lingkungan sekitar. Contohnya adalah sebagai berikut.
1)      Lava dan lahar panas dapat merusak apa saja yang dilewati;
2)      Lahar dingin dapat merusak lahan pertanian, daerah permukiman penduduk, serta bangunan;
3)      Debu-debu letusan gunung api, dapat mencemari udara dan membahayakan aktivitas penerbangan;
4)       Sumber-sumber air menjadi kering sehingga tumbuh-tumbuhan banyak yang mati;
5)      Gempa bumi mengiringi letusan dapat menimbulkan korban jiwa.

c. Gempa Bumi
      Gempa bumi adalah getaran atau gerak pada kerak bumi sebagai akibat dari tenaga endogen. Gempa bumi dapat berupa gempa vulkanik, gempa tektonik, atau gempa terban (runtuhan). Kerusakan lingkungan akibat gempa bumi antara lain sebagai berikut.
1)      Jalan raya, jembatan, rumah penduduk, dan bangunan banyak yang rusak atau hancur;
2)      Jaringan listrik, telekomunikasi, dan pipa air rusak atau tidak berfungsi;
3)      Gempa bumi yang terjadi di laut dapat menimbulkan tsunami dan membahayakan perjalanan kapal laut serta permukiman di daerah pesisir.

d. Angin Topan
            Angin topan adalah angin yang berhembus dengan kecepatan yang sangat tinggi. Angin topan yang disertai hujan disebut badai. Angin topan disebut juga tornado, hurikan, taifun, mistral (Prancis), dan willy-willy (Australia).
            Kerusakan lingkungan akibat angin topan antara lain sebagai berikut.
1)      Rumah-rumah yang kurang kuat dapat hancur dan potongannya terbawa sampai beberapa kilometer;
2)      Atap bangunan, rumah, dan gedung-gedung rusak, atau roboh;
3)      Membahayak pesawat, helikopter, dan aktivitas penerbangan;
4)      Merusak areal hutan, perkebunan, dan pertanian;
5)      Dapat menggulingkan gerbong kereta dan mobil serta menimbulkan korban jiwa;
6)      Menimbulkan ombak yang besar sehingga dapat menenggelamkan kapal dan perahu;
7)      Angin kering dan panas (angin fohn) dapat merusak tanaman.

e. Musim kemarau
            Musim kemarau yang terik dan berkepanjangan dapat merusak lingkungan hidup. Beberapa kerusakan yang dapat terjadi antara lain sebagai berikut.
1)      Tumbuhan-tumbuhan banyak yang mati sehingga dapat mengancam keberadaan makhluk hidup lainnya;
2)      Sungai-sungai, danau-danau, dan cadangan air tanah menjadi kering sehingga dapat menyulitkan aktivitas pertanian;
3)      Dedaunan dan batang pohon mengering sehingga mudah terjadi kebakaran hutan.

D. Usaha Pelestarian Lingkungan Hidup
            Pelestarian lingkungan hidup adalah serangkaian upaya untuk melindungi kemampuan lingkungan hidup terhadap tekanan perubahan dan dampak negatif yang ditimbulkan oleh berbagai fenomena agar tetap mampu mendukung kehidupan makhluk hidup. Upaya pelestarian dilakukan agar sumber daya pada lingkungan hidup dapat bertahan selama mungkin dan dapat dinikmati oleh generasi yang akan datang.
            Berbagai upaya pelestarian lingkungan hidup antara lain sebagai berikut.

1.Upaya Pelestarian Hutan
            Upaya ini dilakukan melalui penerapan tata guna lahan, peraturan TPTI (tebang pilih tanam Indonesia), reboisasi, dan sistem tumpang sari pada pertanian. Sistem tumpang sari dilakukan peladang dengan cara menanam tanaman pangan di antara larikan pohon. Setelah kira-kira lima tahun, ketika pohon telah tumbuh besar, maka sistem tumpang sari tidak dapat dilakukan.

2. Upaya Pelestarian Keanekaragaman Hayati
            Upaya pelestarian juga dilakukan pada berbagai varietas asli tanaman, misalnya padi jenis cianjur dan rojolele. Selain itu, penetapan status puspa nasional pada bunga melati dan satwa nasional pada komodo, merupakan upaya untuk melestarikan tumbuhan dan hewan endemik.

3. Upaya Pelestarian Tanah dan Sumber Daya Air
            Pelestarian sumber daya air dilakukan dengan mencegah pencemaran, merawat dan membersihkan pintu-pintu air, dan menghemat air. Hutan-hutan di sekitar sungai, danau, mata air, dan rawa perlu dipertahankan luas dan kelestariannya. Upaya untuk mengurangi pencemaran sungai, diantaranya melalui pelaksanaan program kali bersih (prokasih) pada sungai-sungai yang tercemar.

4. Upaya Pelestarian Sumber Daya Udara
            Upaya pelestarian sumber daya udara dilakukan dengan mengharuskan pabrik memasang alat penyaring udara. Penambahan luas terbuka hijau dan hutan kota juga perlu dilakukan. Selain itu, diadakan juga uji emisi gas buangan kendaraan bermotor. Berbagai upaya pelestarian sumber daya udara adalah sebagai berikut.
a.       Tidak menggunakan semprotan yang mengandung gas CFC dan insektisida;
b.      Menggunakan alat penyaring udara pada kendaraan bermotor;
c.       Mengurangi konsumsi sumber daya alam yang tidak dapat diperbarui;
d.      Menggunakan pendingin udara dan lemari es yang tidak mengandung freon;
e.       Menanam kembali pohon muda untuk menggantikan pohon yang telah ditebang;
f.       Menghemat penggunaan kertas;
g.       Menggunakan air sehemat mungkin, contohnya mengguanakan air bekas mencuci untuk menyiram tanaman;
h.      Memilih sampah menurut jenisnya sehingga dapat didaur ulang.

E. Implementasi Pembangunan Berkelanjutan

1. Pengertian Pembangunan Berkelanjutan
            Pembangunan adalah upaya untuk meningkatkan kualitas hidup secara bertahap dengan memanfaatkan sumber daya secara bijaksana. Sumber daya yang mendukung pembangunan adalah sebagai berikut.
a.       Sumber daya manusia: jumlah penduduk, pendidikan, kesehatan, keterampilan, dan kebudayaan;
b.      Sumber daya alam: air, tanah, hutan, mineral tambang, dan keanekaragaman hayati;
c.       Ilmu pengetahuan dan teknologi: transportasi, komunikasi, teknologi industri, dan rekayasa.

            Sumber daya bersifat terbatas sehingga harus digunakan secara cermat dan hati-hati. Ketidakcermatan dalam penggunaan sumber daya yang dimiliki negara dapat menimbulkan masalah-masalah lingkungan hidup, antara lain sebagai berikut.
a.       Permasalahn sumber daya alam: kerusakan bhutan, kepunahan hewan dan tumbuhan, serta perluasan lahan kritis;
b.      Permasalahan pemukiman: sanitasi, pemukiman kumuh, dan kekurangan air bersih;
c.       Polusi lingkungan: pencemaran air, tanah, dan udara.

            Dalam pembangunan, perlu diperhatikan keseimbangan antara pembangunan dan kondisi lingkungan. Lingkungan berfungsi sebagai penopang pembangunan. Jika pembangunan tidak memerhatikan faktor lingkungan, lingkungan hidup akan rusak dan proses pembangunan akan terhenti.
            Pembangunan berwawasan lingkungan adalah upaya peningkatan kualitas manusia secara bertahap dengan memerhatikan faktor lingkungan. Pada prosesnya, pembangunan ini mengoptimalkan pemanfaatan sumber daya alam, sumber daya manusia, dan ilmu pengetahuan dengan menyelaraskan ketiga komponen tersebut sehingga berkesinambungan. Pembangunan berwawasan lingkungan juga dikenal dengan pembangunan berkelanjutan (sustainable develompent), yaitu pembangunan yang berorientasi pada pemenuhan kebutuhan manusia melalui pemanfaatan sumber daya alam secara bijaksana, efisien, dan memerhatikan kepentingan generasi masa kini serta generasi yang akan datang.
            Konsep pembangunan berkelanjutan merupakan kesepakatan global yang dihasilkan oleh KTT bumi di Rio de Janeiro pada tahun 1992. Di dalamnya terkandung dua gagasan penting, yaitu sebagai berikut.
a.       Gagasan kebutuhan, khususnya kebutuhan pokok manusia untuk bertahan hidup, yang memprioritaskan kebutuhan masyarakat miskin;
b.      Gagasan keterbatasan, yakni keterbatasan kemampuan lingkungan untuk memenuhi kebutuhan manusia di masa kini maupun di masa yang akan datang.

            Upaya peningkatan kualitas manusia pada masa kini harus memperhitungkan juga kualitas manusia pada masa yang akan datang. Pemanfaatan lingkungan sebagai penopang pembangunan harus pula memperhitungkan keterbatasannya. Hal-hal penting dalam pelaksanaan pembangunan berwawasan lingkungan antar lain sebagai berikut.
a.       Proses pembangunan hendaknya berlangsung terus-menerus dengan ditopang kualitas lingkungan dan kualitas manusia yang berkembang secara berkelanjutan;
b.      Pembangunan meningkatkan kesejahteraan generasi sekarang tanpa mengurangi kesejahteraan generasi yang akan datang;
c.       Lingkungan hidup memiliki keterbatasan sehingga dalam pemanfaatannya akan mengalami pengurangan;
d.      Semakin baik kualitas lingkungan maka semakin baik pula pengaruhnya terhadap kualitas hidup. Hal ini tercermin antara lain pada meningkatnya usia harapan hidup;
e.       Penggunaan sumber daya alam yang tidak dapat diperbarui dilakukan sehemat mungkin dan dilakukan pengembangan sumber daya alternatif.

2. Ciri-Ciri Pembangunan Berkelanjutan
            Pembangunan berkelanjutan memiliki karakteristik yang khas dan berbeda dengan pola pembangunan lain yang dilaksanakan selama ini. Ciri-ciri tersebut antara lain sebagai berikut.
a.       Menggunakan pendekatan integratif untuk menjelaskan keterkaitan yang kompleks antara manusia dengan lingkungannya;
b.      Menggunakan pandangan jangka panjang untuk merencanakan pengelolaan dan pemanfaatan sumber daya pendukung pembangunan;
c.       Menjamin pemerataan dan keadilan melalui strategi pembangunan berwawasan lingkungan yang dilandasi oleh pemerataan distribusi lahan, faktor produksi, kesempatan berusaha, dan ekonomi;
d.      Memelihara keanekaragaman hayati untuk memastikan ketersediaan sumber daya alam.

            Pembangunan berkelanjutan berusaha menyatukan dimensi ekonomi, sosial, dan lingkungan hidup menjadi suatu sinergi dalam meningkatkan kualitas manusia. Dimensi ekonomi dalam pembagunan berkelanjutan tetap memfokuskan kepada pertumbuhan ekonomi, pemerataan ekonomi, stabilitas ekonomi, dan kearifan ekonomi. Dimensi sosial mencakup pemberdayaan sosial, peran serta sosial, kebersamaan sosial, dan pengentasan kemiskinan. Dimensi ekologi meliputi integrasi ekosistem, ramah lingkungan, hemat sumber daya alam, pelestarian keanekaragaman hayati, dan tanggap isu global.


















BAB III
PENUTUP

3.1.Kesimpulan         






















DAFTAR PUSTAKA
           

6 Komentar:

Pada 15 Februari 2015 20.20 , Blogger AsianBrilliant and SmartSukses mengatakan...

Ingin belajar komputer via online ? Kunjungi saja website kami di asianbrilliant.com, Belajar Komputer, Kursus Online

Butuh guru untuk mengajar anak-anak dirumah ? kami memfasilitasi 1000 guru untuk anak-anak ayah dan bunda, silahkan kunjungi website kami di smartsukses.com, Les Privat, Les Private, Bimbingan Belajar

 
Pada 13 Maret 2015 16.47 , Blogger M. Halim mengatakan...

Ternyata BISNIS ANDA dicari oleh JUTAAN orang/harinya, Daftarkan BISNIS ANDA sekarang dan dapatkan PELUANG BESAR ini :)

Informasi lebih lanjut klik » www.lamanku.com

 
Pada 2 November 2015 17.02 , Blogger wahyuni siyogha mengatakan...

good

 
Pada 2 Desember 2015 21.36 , Blogger FBS Indonesia mengatakan...

FBS Indonesia – FBS ASIAN adalah salah satu Group Broker Forex Trading FBS Markets Inc
yang ada di ASIA dimana kami adalah online support partner fbs perwakilan yang sah dipercayakan oleh perusahaan FBS untuk melayani semua klien fbs
di asia serta fbs yang ada di indonesia.
-----------------
Kelebihan Broker Forex FBS
1. FBS MEMBERIKAN BONUS DEPOSIT HINGGA 100% SETIAP DEPOSIT ANDA
2. FBS MEMBERIKAN BONUS 5 USD HADIAH PEMBUKAAN AKUN
3. SPREAD FBS 0 UNTUK AKUN ZERO SPREAD
4. GARANSI KEHILANGAN DANA DEPOSIT HINGGA 100%
5. DEPOSIT DAN PENARIKAN DANA MELALUI BANK LOKAL Indonesia dan banyak lagi yang lainya
Buka akun anda di fbsasian.com.
-----------------
Jika membutuhkan bantuan hubungi kami melalui :
Tlp : 085364558922
BBM : fbs2009

 
Pada 29 September 2016 20.48 , Blogger Sell Tiket mengatakan...

Tiket Pesawat Murah Online, dapatkan segera di SELL TIKET Klik disini:
selltiket.com
Booking di SELLTIKET.COM aja!!!
CEPAT,….TEPAT,….DAN HARGA TERJANGKAU!!!

Ingin usaha menjadi agen tiket pesawat??
Yang memiliki potensi penghasilan tanpa batas.
Bergabung segera di agne.selltiket.com

INFO LEBIH LANJUT HUBUNGI :
No handphone : 085365566333
PIN : d2e26405

Segera Mendaftar Sebelum Terlambat. !!!

 
Pada 14 Desember 2016 02.47 , Blogger IBU TUTI TKI SINGAPUR mengatakan...

SAYA SEKELUARGA INGIN MENGUCAPKAN BANYAK TERIMAH KASIH KEPADA AKI NAWE BERKAT BANTUANNNYA SEMUA HUTANG HUTANG SAYA SUDAH PADA LUNAS SEMUA BAHKAN SEKARAN SAYA SUDAH BISA BUKA TOKO SENDIRI,ITU SEMUA ATAS BANTUAN AKI YG TELAH MEMBERIKAN ANKA JITUNYA KEPADA SAYA DAN ALHAMDULILLAH ITU BENER2 TERBUKTI TEMBUS..BAGI ANDA YG INGIN SEPERTI SAYA DAN YANG SANGAT MEMERLUKAN ANGKA RITUAL 2D 3D 4D YANG DIJAMIN 100% TEMBUS SILAHKAN HUBUNGI AKI NAWE DI 085-218-379-259 ATAU KLIK SITUS KAMI PESUGIHAN TAMPA TUMBAL

 

Posting Komentar

Berlangganan Posting Komentar [Atom]

<< Beranda